Kasus Suap Opini WTP, KPK Panggil Auditor BPK

Elangnews – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mulai melakukan pemeriksaan saksi terkait penyidikan kasus suap antara pejabat Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) dan pejabat Kementerian Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (PDTT).

Mengawali proses penyidikan, KPK memanggil salah satu auditor BPK Andi Bonanganom, Rabu (31/5/2017).

Andi rencananya akan diperiksa untuk tersangka Inspektur Jenderal Kementerian Desa dan PDTT, Sugito.

“Yang bersangkutan akan diperiksa sebagai saksi,” ujar Juru Bicara KPK Febri Diansyah, saat dikonfirmasi.

Sebelumnya, KPK menangkap tangan Auditor Utama Keuangan Negara III BPK, Rochmadi Saptogiri.

Rochmadi resmi ditetapkan sebagai tersangka karena diduga menerima suap terkait pemberian opini wajar tanpa pengecualian (WTP) terhadap Kementerian Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (PDTT).

Selain Rochmadi, KPK juga menetapkan beberapa tersangka lainnya, salah satunya Inspektur Jenderal Kementerian Desa dan PDTT Sugito.

Dalam operasi tangkap tangan, penyidik menyita berjumlah Rp 40 juta, Rp 1,145 miliar dan 3.000 dollar AS.

Uang Rp 40 juta merupakan “pelicin” untuk opini WTP yang diduga diserahkan tersangka. Uang Rp 40 juta tersebut merupakan bagian dari total komitmen fee Rp 240 juta yang sudah dijanjikan sebagai suap.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here