Mindanao Jadi Basis ISIS di Asia Tenggara, 40 Petempur Asing Terlibat

Elangnews – Puluhan gerilyawan asing bertempur bersama dengan sayap kelompok Negara Islam di Irak dan Suriah (ISIS) di Mindanao, Filipina, untuk melawan pasukan pemerintah sepanjang pekan lalu.

Fenomena ini menjadi bukti bahwa wilayah paling bergolak di Filipina selatan itu telah dengan cepat menjadi pusat tujuan kelompok teroris di Asia, dan menjadi basis baru bagi ISIS di Asia Tenggara.

Sumber intelejen Filipina mengatakan, ada 400-500 petempur di Marawi, Selasa lalu, sebagaimana dilaporkan Reuters pada Selasa (30/5/2017).

Di antara mereka, ada 40 orang yang datang dari luar negeri, termasuk dari negara-negara Timur Tengah dan Indonesia.

Sumber yang sama mengungkapkan mereka berasal dari Indonesia, Malaysia, satu orang Pakistan, satu dari Arab Saudi, satu dari Chechnya, seorang dari Yaman, India, Maroko, dan Turki.

“ISIS tengah menuju kehancuran di Irak dan Suriah, mereka merespon dengan menyebar ke Asia dan wilayah Timur Tengah lain,” kata Rohan Gunaratna, pakar keamanan di S Rajaratnam School of International Studies.

“Salah satu area yang menjadi tujuan mereka adalah Asia Tenggara dengan Filipina sebagai pusatnya,” kata dia.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here