Menkopolhukam Wiranto ditunjuk oleh presiden Jokowi untuk menjadi koordinator penanganan dampak terjadinya musibah gempa bumi yang disertai tsunami di Sulawesi Tengah dan Barat.

Jokowi juga sudah menelepon Panglima TNI dan memerintahkan untuk bersama-sama menangani. Terutama yang berkaitan dengan penanganan darurat baik pencarian korban, evakuasi dan menyiapkan kebutuhan-kebutuhan dasar yang diperlukan.

Saya juga telah memerintahkan Menkopolhukam untuk mengoordinasikan,” kata Presiden Joko Widodo di Solo, Jumat (29/9/2018).

Kita harapkan besok sudah mendapatkan laporan dan informasi yang lebih detail karena memang para menteri, Kepala BNPB belum sampai ke sana, tapi menuju ke sana dan akan kita tunggu sampai besok pagi kira-kira lapangannya seperti apa,” katanya.Dalam kesempatan itu Presiden Jokowi menyatakan ikut berduka cita atas terjadinya gempa dan tsunami yang terjadi di Donggala, Palu dan sekitarnya di Sulteng.

Tadi saya sudah mendapatkan informasi dari Kepala BNPB meskipun belum semua ada karena sulit untuk bertelepon ke sana. Tadi saya mencoba menghubungi gubernur sejak sore tadi juga tidak bisa sambung karena memang kelihatannya komunikasi terganggu,” kata Jokowi.

Kepala Negara menyebutkan setiap menit, setiap jam selalu mengikuti peristiwa yang terjadi dari tempatnya berada dan ia berharap setelah mendapatkan penjelasan secara penuh, akan dapat menentukan rencana selanjutnya. Jokowi mengimbau seluruh masyarakat terutama yang berada di Donggala, Palu dan sekitarnya, tetap tenang tetapi juga tetap waspada.

Kita berharap ini segera bisa diselesaikan bersama-sama,” katanya. (Antara)